I’m Labil and I know it

Heyy readers (yakin amat lo fa ada yang baca ni tulisan). Udah lama gak nulis niih ~ Selain karna males nulis, PR sama tugas dari sekolah banyak pake banget lagii.. Hahahah (?). Oya, ada kabar buruk niih, blog gue….. blog gue… gue… gue…. gue… (kelamaan lo fa) guee… GUE LUPA KATA SANDI BLOG GUE!!. Yah, benar teman, teman, gue lupa kata sandi ni blog. Udah lama gak buka niih, pas mau login lagi dari hp malah gue lupa kata sandinya. Heran kenapa gue bisa ngebuka ni blog? Iyalah, secara gitu, kan password ni blog udah gue lock di PC(atau laptop atau NB or whateverlah. Rempong amat sih) punya gue, jadi tetep bisa login, tapi ya gitu. LUPA PASSWORDNYA.

Daripada gue banyak bacod, mending langsung aja ya gue ceritain kenapa gue ngasi judul ni tulisan “I’m labil and I know it”. You know lah, labil itu apa, oke, yang gak tau labil gue jelasin deh apa itu labil. Labil adalah, kondisi emosi kita gak seimbang, sering gak konsisten, lawannya labil adalah stabil, intinya gitu deh yaa lo bisa narik kesimpulan sendiri. Biasanya, orang yang labil tu dalam MA tahap remaja,

back to topic. Gue bilang gue labil karena gue ini masih dalam tahap pubertas, guru gue aja bilang kalo anak seusia gue emang labil. So, itu salah gue kalo labil? Enggak kan? udah dari sononya gitu, seusia gue labil itu berarti normal, kalo ada orang yang dalam hidupnya gak pernah labil, berarti ada 4 kemungkinan

  1. Dia belum dalam fase labil, atau bisa dibilang masi anak-anak.
    Ini sih wajar, kalo lo liat anak – anak labil. Marah – marah nggak jelas dan emosinya masih naik turun gitu berarti dia remaja sebelum waktunya (?) biasanya anak – anak belum terlalu punya masalah berat yang akan membuatnya labil.
  2. Orang yang gak pernah Remaja dan mengalami pubertas. Jadi maksudnya fasenya adalah anak-anak —> langsung dewasa. Aneh sekali bukan teman-teman? Ya, akupun ragu ada orang yang seperti itu di dunia ini.
  3. Orang labil yang menutupi kelabilannya. Ini tipe orang yang jaim, jadi dia gak mau nunjukin kelabilannya di depan orang banyak. Jadi bisa aja orang yang lo anggap gak   pernah labil mungkin sesungguhnya adalah labilers (?) sejati. So, don’t look book just from the  cover, okay?
  4. Dia bukan manusia. Oke ini jleb. Tapi kalo dia nggak ada di salah satu ciri diatas, mungkin dia adalah alien yang sedang menyamar.

Itulah hasil dari pemikiran otak gue yang sangat absurd ini. Silakan abaikan saja pemikiran saya ini.

Yang gue bilang bahwa labil dimiliki setiap orang itu bener, tapi yang nunjukin di depan orang itu presentasenya dikit dan kebanyakan perempuan. Karena cewek udah biasa nangis depan umum kalo emosinya lagi labil, nah cowok? silakan bayangkan sendiri.  Oya , kadar labil seseorang satu dengan yang lain itu beda-beda ya. Contoh, lo pernah gak liat orang yang kayaknya galau banget. Idupnya tu kayak suram banget, tiap hari nangis, sehari bisa ngabisin 5 gulung tisu toilet (oke, ini lebay) statusnya, tweetnya semuanya deh galau mulu’ , nah itu ciri labil tingkat tinggi. Kalo labil tingkat rendah itu cuma kaya gak konsisten dalam satu hal, misal. Minggu ini lo lagi nge-fans berat ama Super Junior, belain mereka mati-matian. Tapi minggu depan udah suak ama 1D gitu seterusnya.

Gue sendiri ada di fase labil rendah, gak konsisten dalam satu hal. Tapi gue gak secepet 1 minggu gitu bosennya, bulananlah.. Tapi tetep aja sih itu labil –‘

Udah ah, kalo gue terus nulis ketauan aib gue, yaudah yaa.. Dadahh

Salam labilesrs (?)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s